BIOPORI : FUNGSI DAN CARA PEMBUATAN

Standar

BIOPORI

Air adalah salah satu bagian terpenting didalam kehidupan kita, saat ini sumber air terbesar yang dimanfaatkan oleh manusia berasal dari air tanah. Di daerah perkotaan, air tanah sudah berkurang hal ini disebabkan oleh semakin sempitnya lahan terbuka yang berfungsi sebagai peresapan air hujan, banyak lahan produktif beralih fungsi menjadi perumahan, ruko dll. Dengan berkurangnya peresapan maka air hujan langsung mengalir kesungai yang selanjutnya menuju ke laut.

Merupakan tanggung jawab kita bersama untuk menjaga kelestarian sumber air, langkah nyata kita (sekecil apapun) guna mengembalikan air hujan menjadi air tanah harus segera kita lakukan seperti membuat sumur resapan atau membuat biopori di sekitar rumah kita.

Untuk membuat sumur resapan dibutuhkan lahan yang agak luas dengan ukuran lebar 1m kedalaman 2 – 3m, mungkin hal ini salah satu kendala apabila kita yang berada diperkotaan ingin membuat sumur resapan karena ketersediaan lahan terbuka di pemukiman perkotaan sangat minim. Berbeda dengan lubang resapan biopori yang tidak membutuhkan lahan yang luas sekitar 30 cm² berkedalaman 80 – 100 cm, dengan biaya yang murah kita dapat membuatnya dengan leluasa di sekitar rumah kita.

Biopori merupakan suatu lubang dengan diameter ± 3” berkedalaman antara 80 – 100 cm yang berguna untuk lubang resapan air hujan, biopori juga bisa difungsikan sebagai lubang kompos dari bahan sampah daun kering, maupun sampah basah. Biaya pembuatannya sangat murah sehingga beberapa daerah khususnya diperkotaan sudah menerapkan sistem resapan menggunakan biopori, seperti di daerah “Kampung Terapi” RW 03 Kelurahan Sukun Kecamatan Sukun Kota Malang yang sudah mempunyai lebih dari 100 lubang biopori sehingga di daerah tersebut sudah bebas banjir.

ALAT DAN BAHAN

Dengan menggunakan alat yang sederhana kita bisa membuat lubang biopori di sekitar rumah kita, idealnya jarak antar lubang adalah sekitar 3 meter namun hal tersebut tergantung kebutuhan dan juga lokasinya, alat dan bahan yang dibutuhkan adalah sebagai berikut :

  • Alat pembuat lubang, ada yang berbentuk screw dan juga ada yang berbentuk garpu (seperti supit kepiting)

  • Pipa paralon Ø 3”, panjang 30 cm beserta tutupnya yang sudah dilubangi

  • Semen

  • Pasir

  • Centong/cetok

  • Linggis

CARA MEMBUAT BIOPORI

  • Gali tanah dengan linggis kedalaman 30 cm, hal ini dimaksud untuk mempermudah alat pembuat lubang bekerja

  • Teruskan membuat lubang dengan pelubang biopori hingga kedalaman 80 – 100 cm

  • Masukkan pipa paralon sampai tepi pipa rata dengan permukaan tanah, pipa berfungsi sebagai penahan tanah disekitar lubang agar tidak longsor

  • Masukkan daun-daun kering, sampah basah ke dalam lubang sampai penuh, hal ini dimaksud agar sampah terurai oleh cacing dan menjadi kompos

  • Tutupi lubang dengan tutup paralon, jika tidak ada tutup paralon maka bisa diganti dengan roster/angin-angin.

Setelah semuanya selesai, untuk selanjutnya yang kita lakukan adalah pemeliharaan seperti memeriksa tutup biopori apakah lubangnya tersumbat sampah, untuk memanen kompos yang ada di lubang biopori kita perlu waktu antara 2 – 3 minggu, setelah dipanen komposnya maka lubang harus kita isi lagi dengan sampah daun kering/basah.

Bagaimana ? lumayan kan, dengan biopori manfaat yang kita peroleh adalah :

  • lingkungan kita terbebas dari genangan air

  • yang berarti terbebas pula dari nyamuk

  • kita juga kita dapat kompos untuk pupuk tanaman

  • yang lebih penting adalah kita sudah berusaha menjaga kelestarian sumber air bawah tanah.

SELAMAT MENCOBA

Warning : Jangan lupa, baca juga tulisan lainnya di blog ini.

About these ads

37 responses »

    • hal itu tergantung dengan sering atau tidaknya air masuk lubang biopori, apabila sering masuk ( seminggu 3 kali) maka dalam waktu 3 minggu isi biopori sudah berubah jadi kompos dan siap untuk dipanen untuk selanjutnya diganti dengan isian yang baru

    • kami senantiasa mencari inovasi-inovasi baru maupun pengembangan inovasi yang sudah ada, yang terbaru adalah inovasi pengolaan limbah popok bayi yang kami ola menjadi kerajinan dan jelinya kami ola menjadi pupuk.

  1. Pak, kalo badan paralon yang masuk ke dalam tanah, ada lubang-lubang dindingnya atau hanya lubang bawahnya saja. Mohon diperlihatkan paralonnya. Terima kasih.

  2. Pak, boleh tanya, bagaimana memanen kompos biopori? Apakah kompos diangkat dengan mengebor kembali lubang biopori? Bila demikian, bagaimana cara menjaga agar pipa yang tertanam tidak cepat rusak? Terima kasih, ya.

    • biasanya kami memanen kompos biopori dengan cara diambil dengan tangan atau memakai alat seperti centong sehingga tidak merubah pipa yang tertanam dan juga tidak ngebor lagi, cukup diambil dengan tangan biasa

  3. @gatotabe;

    kalo boleh sedikit sharing, ada yg menulis artikel di bbrp forum, membuat lubang resapan biopori yg diisi larutan garam. dan penulisnya meng-klaim metode nya berhasil dan efektif.

    yg saya tidak mengerti, apa penjelasan ilmiahnya garam dengan daya resapan air di tanah?
    apakah garam bisa membentuk pori-pori di tanah?
    mungkin ada informasi ttg hal ini ?

    sumber referensi:
    http://www.kaskus.co.id/thread/5142ba7a20d7192712000005/pembuatan-biopori–sumur-resapan
    http://forum.kompas.com/green-global-warming/247706-pembuatan-biopori-dengan-air-garam.html

    • kami belum pernah mencoba seperti itu ( diberi garam), ada beberapa pendapat ilmiah apabila lubang resapan diberi larutan garam yaitu garam bersifat sebagai bahan stabilisasi dapat menurunkan kadar air ditanah, garam juga bisa berfungsi untuk membuka pori pori tanah karena garam adalah senyawa ionik ( kation dan anion ) dan apabila dicampur dengan air akan menjadi larutan yang bisa menghantarkan listrik/ larutan elektrolit.

      Larutan elektrolit inilah yang bisa membuat proses elektroporasi terjadi, yaitu merupakan metoda yang menggunakan kejutan listrik untuk memperbesar pori pori membran sel ( dalam konteks ini kita maksudkan adalah pori pori tanah ) sehingga dapat meningkatkan permeabilitas membran

      • iya, anda benar.
        kebetulan dari sumber lain saya mendapat info kalo larutan garam itu bisa membuat tanah terurai apabila terkena garam tsb.
        cuma ada faktor negatif dari pemakaian garam ini, karena sifat nya itu, garam juga menjadi polutan bagi tanah. mungkin kadar pemakaian nya harus diatur.

        sebenarnya kalo tujuan pembuatan biopori ini untuk menunjang lingkungan hidup, maka pemakaian garam ini tidak sesuai lagi.

  4. terima kasih,atas info&pencerahannya,selama ini hanya meraba2 bagaimana sebenarny biopori,sekarang sudah ada gambaran yang jelas,kedepan semoga lebih bermanfaat,dirumah sudah pakai resapan konvensional,air hujan disalurkan ke sumur resapan berbentuk kolam,ukuran 2*1m,dalam 1,5m,apakah masih dibutuhkan biopori? saya ingin buat biopori untuk megatasi problem sampah rumah tangga,dengan 4 anggota keluarga,ada saran jumlah,ukuran,tehnik pelaksanaannya dilapangan?terimakasih.

    • bila dengan sumur resapan sudah mampu mengatasi air hingga tidak menggenang maka biopori tidak dibutuhkan lagi. Untuk mengatasi sampah rumah tangga harus dipilah dahulu mana sampah basah (sayur mayur, daun, buah dll.) dan mana sampah kering ( gelas aqua, botol, kardus dll), untuk sampah basah bisa diolah di tong komposter yang nantinya akan menjadi pupuk sementara sampah kering dapat dimanfaatkan sebagai bahan kerajinan tangan atau bisa dijua. Selamat mencoba

  5. saya sangat tertarik dengan biopri,dan akan mencoba mempraktekan di tempat saya,trutama ibu pkk nya, apakah harus setiap rumah itu ada biopori nya…? dan kalo pesan bor nya di bapak bagaiamana caranya

    • kalau memang lokasinya memungkinkan untuk dibuatkan biopori setiap rumah itu sangat bagus, sebab dengan begitu air hujan yang akan kembali menjadi air tanah akan semakin banyak. Untuk bor kami tidak membuat sendiri, kebetulan kami dapat bantuan dari DKP kota Malang.

    • fungsi dari pipa adalah untuk menahan tanah dibagian atas agar tidak longsor sehingga pipa yang dibutuhkan cukup sepanjang 30cm, diameter 3″ dan untuk tutup bisa buat sendiri dari bekas tutup kaleng kue atau yang sesuai dengan ukuran pipa, bisa juga beli tutup pipa paralon (PVC) yang tersedia ditoko bangunan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s